24 May 2013

Apa pendapat Kamu Tentang Mati?


Cerita bermula pada suatu petang, sudah hampir ke waktu magrib. Lebih kurang 30 minit lagi sebelum azan berkumandang, tiba-tiba:

“Assalamulaikum” suara dari luar pintu

“Walaikumusallam,” suara aku bersama aroma teh tarik..

Lantas terpanculah wajah sorang lelaki yang bermuka hensem di depan pintu rumahku, rambutnya tersikat rapi, wajah bersih dari sebarang misai dan janggut serta berpakaian kemas, lengkap dengan tali leher bersama kilauan kasut yang memancar mancar.

“Tahniah bang, rumah abang terpilih dalam taman ini sebagai lokasi demo untuk produk baru kami, tak lama bang, 15 minit sahaja, dan syarikat kami ada meyediakan cenderamata dan kami akan ambil beberapa keping gambar abang dan rumah abang untuk di letakkan dalam majalah kami”

3 minit kemudian, sebelum dia menghabiskan kata kata, aku sebagai seorang yang skema dan menghafal rukun negara, menolak demo itu dengan cara yang lemah lembut, berhemah dan bersopan santun.

Tapi dia tetap mahu buat demo dengan sungguh sungguh kerana rumah abang sudah terpilih katanya, tak lama bang 15 minit sahaja katanya lagi.blablabla.. Puas aku bagitahu bahawa aku tak berminat, tak mahu, tak mboh, tok sir, tapi dia begitu beria-ria menghina kebijaksanaan aku, maka terpaksalah aku menggunakan ugama sebagai senjata utama untuk menghalau penjual yang ada unsur paksa dalam jualan produk entah apa-apa.
“Apa pandapat kamu tentang mati?”

Tanya aku dengan kuat, dan dia terus terdiam dan agak terkejut. Lantas aku kembali mesra dengan menggosok bahunya dan mula berceramah ugama.

“Semua orang akan jadi mayat..”

Aku lihat wajah dia sudah berubah, aku teruskan kata kata..

“kalau kita kaya, kita akan jadi mayat orang kaya, kalau kita miskin kita akan jadi mayat orang miskin, kalau kita menipu, kita akan jadi mayat penipu, mayat tempatnya dalam tanah, dan kubur akan hisap darah kita!”

Aku lihat dia murung, aku teruskan bercerita tentang azab kubur, tentang iman, tentang kehidupan akhirat dan pertolongan Allah kepada Nabi-Nabi. Aku juga memberi takzirah akan pentingnya solat jemaah di masjid bagi lelaki beserta fadihalt solat tahajjud.

Dia nampak mahu berundur, aku pegang tangan dia dan terus berceramah. Aku bagi akan pentingnya ummat islam berdakwah, dan bagaimana mahu jadi pendakwah cara Nabi Muhammad SAW.

Dia toleh kiri kanan, garu telinga, gosok hidung, dan sesekali tengok handphone dengan muka sedih. Aku tak peduli, aku cerita pula tentang lapisan isi neraka serta azab neraka.

"Errr takpelah bang, saya ada masa 15 minit sahaja, nanti bos saya marah"

Dia beralasan dengan gelabah, tapi jawab aku:
"Eh apa pulak? Bukankah rumah saya telah terpilih?, marilah kita solat magrib di masjid, lepas tu kita sambung, ada banyak lagi saya mahu cerita"
“tapi bang.., saya.., saya…”

pendek cerita, dah dekat lagi 5 minit mahu margib, aku 'lepaskan' dia pergi.., aku tengok dia langkah laju laju.., dan tak toleh belakang lagi.

Bini aku yang mengintai dari balik langsir gelak besar bila tengok hamba Allah tu jalan laju laju tak toleh belakang.

Woha!
Moral of the story:
Manusia yang hati gelap memang takut sangat dengan cerita ugama, kalau sedang tengok TV sekali terdengar azan, kelam kabut tukar channel TV lain. Ada member-member sedang asyik borak tentang sport rim kereta lah, juga tentang lubang kencing berlaga lah, kadang kadang cerita tentang movie blockbuster lah, atau isu-isu semasa, sekali cuba kita buka topik ugama, huh! Terus member-member blah sorang demi sorang, atau toleh kiri kanan, garu telinga, gosok hidung, dan sesekali tengok handphone dengan muka bosan. Eh, ada yang berlakon jawab panggilan, Ha ha! Aku pernah pakai jubah siap berserban, lalu jalan jalan ke arah mat rempit yang sedang lepak bawah lampu tangah malam, kelam kabut mereka lari macam polis buat ‘ambush’, adohai..

Jadi, pelajaran hari ini adalah, sekiranya kita didatangi oleh penjual yang ‘paksa’ kita membeli barang, mulakan perbualan dengan soalan:

“apa pandapat kamu tentang mati?”

Ps: Video di atas adalah hiasan sahaja, adohai...

0 comments

Post a Comment

JOM KLIK IKLAN

Blog Archive